#ShortNovel - Engkau Yang Aku Rindu (Bab 5)

Malu!

Satu sahaja perkataan yang boleh aku ungkapkan. Ya, MALU!

Aduh! Malunyaaa...

Macam mana boleh terjatuh ni? Kaki ni pun satu, boleh pula tersadung dekat karpet. Abang-abang aku pula boleh pulalah tergelakkan aku, nasiblah mereka gelakkan aku masa 'mereka-mereka' semua sudah pulang, kalau tidak... Memang menjadi bahan ajelah aku ni!

"Pe lah kau dik, jatuh depan suami. Hahaha!" Along ketawakan aku, angah pun sama.

"Eiii! Korang ni kan!" Aku terus lagakan kepala along dengan angah. Perangai sama aje, huh!

"Aduh! Ganas nyerrrr." Angah buat muka kononnya takut dengan aku. Eleh, pirahhh!

"Cuba kalau kitorang kacau kau, kau jangan membalas. Dosa tau! Lagi satu, cuba perangai tu sikit." Aku mengajuk kata-kata along.

Aku? Nak jadi sabar dengan perangai dorang?

Eh, memang taklah!

Bapak budak kot, perangai masih lagi macam budak-budak. Patutnya dorang yang kena ubah perangai tu. Heh!

"Ergh, stress betul layan bapak budak ni." Aku tayang muka menyampah.

"Aku tak suruh kau layan kitorang pun. Bwekkk."

"Entahnya, kitorang tak suruh pun okay!"

"Baik tuanku!" Aku mengangkat tabik, kemudian buat muka menyampah. Aduh, layan abang-abang aku asyik muka menyampah ajelah!

"By the way, handsome tak bakal suami kau tadi?" Soal along. Angah kini sudah senyap. Tengah dodoikan Isyraf. Wah, nampak mithali betul!

"Entah," Jawab aku sepatah.

"Kau tak ada perasaan dekat lelaki ke apa?" Soal along, muka pelik.

"Hoi! Tadi orang tak tengok muka dia, sebab tu lah tak tahu dia handsome ke tidak. Eii, orang bukan jenis yang perempuan dengan perempuan eh!"

Along ketawa. "Manalah tahu,"

"So, kenapa kau tak tengok muka dia tadi?" Soal along lagi. Dah macam pak polis pencen dah.

"Dah tadi terjatuh, malulah nak tengok muka dia. Lagipun orang tua-tua ada cakap, hilang seri kalau tengok muka bakal suami kita." Jawab aku, selamba.

"Pepatah mana kau ambik ni dik? Merepek yang amat!" Sampuk angah.

"Hahahaha pepatah Nur Qaleesya Imani lah!"

"Oh ya, aku rasa macam kenal aje bakal suami kau tu." Angah bersuara, anaknya Isyraf kini sudah bertukar ke tangan Kak Najihah.

"Oh eh?" Aku buat tak tahu, malas rasanya nak ambil tahu. Sebab, dalam hati sangat takut untuk tahu siapa sebenarnya bakal suami aku.

Mana tidaknya, macam mana kalau nak terima orang lain sedangkan hati ini terhadap Fakri?

Ah, serabut!

"Kau ni nak kahwin ke tak?!" Sergah along.

"Kalau tak?" Aku menguji kesabaran along.

"Melepas kau dik, dia tu senior sekolah kau dulu dan dia tu handsome dan baik orangnya." Angah menjawab. Along pula buat muka bengis.

"Oh eh?" Soalan yang sama aku kemukakan.

"Lantak kaulah dik, kami malas nak melayan. So, bulan depan nikah. Get ready my dear sister." Along dan angah mula angkat punggung.

Aku masih lagi ralit sedang menikmati oreo cheese cake yang masih berbaki.

"Jom sayang, layan budak ni memang menyakitkan hati." Along memeluk bahu Kak Nadia, diikuti oleh angah.

"Tak suruh pun layan orang," Balas aku, selamba. Sinis.

"Menjawab!"

"Hehe, peace!" Aku tayang gigi. Angah pula sudah hilang entah kemana, mungkin sudah masuk ke bilik untuk melihat anaknya tidur.

'Hm... Senior? Maknanya sama sekolah lah kan? Dan... Siapa? Serabutnya!'

"Menyesal pula tak tengok muka bakal suami aku yang kononnya handsome tu," Ish! Eisya, Eisya! Macam-macam lah kau ni. Kata tak nak tengok, lepastu tiba-tiba menyesal lah pula. Haiyaaaa!

**********

"So, macam mana?"

"Macam mana apa?" Soal aku pelik. Hana ni, kalau tak buat ayat tergantung tak boleh ke?

"Your future husband." Hana tayang muka teruja.

"Entah," Jawab aku pendek.

"Kau ni macam tak serious je nak kahwin." Hana sudah tayang muka pelik.

"Aku bukan tak serious, tapi.. Kau tahu kan hati aku dekat siapa?" Soal aku pula.

Dan, aku pasti Hana tahu!

"Ya aku tahu. Tapi, masalahnya sekarang ni kau dah nak kahwin. You should stop thinking about him and never tried to remember him anymore."

"Aku dah cuba tapi..."

"Eisya, aku tahu susah nak lupakan yang kau dah sayang dan cinta. Tapi, aku percaya kau boleh. Aku nak tanya, aku ada tengok muka bakal suami kau tak?" Hana menyoal, aku pula sekadar menggeleng.

"Laaa, apasal tak tengok?"

"Tak naklah,"

"Peliknya kau ni!" Hana buat muka menyampah.

"Kau dah buat istikharah?" Soal Hana lagi.

"Belum." Jawab aku sepatah.

"Cubalah buat, malam ni." Hana tersenyum.

Aku pula sekadar tersenyum sahaja. "Insya-Allah."

"Oh ya Hana!"

"Hmm.." Hana menyahut, tetapi matanya masih ralit memandang skrin televisyen.

"Aku ada mimpi yang aku kahwin dengan dia..." Aku mula membuka cerita.

Mimpi aku ini berlaku pada beberapa hari yang lepas. Mimpi aku sangat bahagia dengan Fakri. Aku sendiri pun tak tahu kenapa boleh munculnya mimpi macam tu. Orang kata mimpi tu mainan tidur. Tapi... Kenapa aku bahagia sangat mimpi tu? Dan, aku rasa mimpi tu macam betul.

"Mainan tidur ajekan?"

"Memanglah tapi... Hm tak apalah. Malas nak fikir." Aku senyum terpaksa. Padahal dalam hati macam nak menangis. Macam manalah aku boleh jatuh cinta dengan Fakri ni?! Kalau tak, pastinya aku tak kan sedih dan kecewa macam sekarang.

"Sya, insya-Allah, Fakri tu jodoh kau." Hana bersuara, tenang.

Aku pula yang semakin pelik.

"Hah? Mana kau tahu?" Soal aku, pelik. Muka dah berkerut dah ni!

"Based on your story dan mimpi kau tu,"

Erk?!

************

"Muat tak?"

"Okay?"

"Sesuai ke tak?"

"Nak tambah manik lagi ke macam mana?"

"Ke nak tambah lace?"

"Ataupun tak nak yang ini, kita tukar yang lain?"

Dari tadi, ibu asyik menyoal. Tapi aku pula, hanya angguk geleng angguk geleng. Jujurnya, aku langsung tak kisah rupa baju nikah aku.

Aku langsung tak kisah. Kalau pakai baju kurung biasa aje pun, aku tak kisah! Sebagaimana tak kisahnya aku dengan rupa paras bakal suamiku nanti.

"Ish Eisya ni! Pergi try cepat!" Mak sudah mula menyiga. Hehe!

"Ya buk ya bukkk." Aku buat gaya indonesia seperti dalam sinetron. Segera aku mencapai baju nikah aku yang berwarna putih itu, lalu aku masuk ke dalam bilik persalinan.

Sebelum mencuba, aku perhatikan baju tersebut. Hmmm, boleh tahan!

"Dah!" Aku segera keluar dari bilik persalinan dan kelihatan ibu dan along terpegun melihat aku.

"Apa tengok orang macam nak makan aje ni?" Aku ketawa kecil.

"Cun pulak kau ni dik," Along bersuara. Aku mencebik.

"Eleh, orang dah lama cun baru nak perasan ke?"

"Perasannya!!! Tapi memang betul pun, hehe." Along tersengih.

"Okay sangat baju ni dengan Eisya." Mak tersenyum, matanya masih lagi memerhatikan badan aku yang tersarung baju nikah.

"Nak jadi milik orang dah adik aku ni..." Along tersenyum manis ke arahku. Aku pula sekadar membalas senyumannya.

********

Selagi akad tidak terlafaz, selagi itulah aku tidak mahu tengok siapa bakal suami aku.

Dengan penuh berhati-hati, aku turun dan berjalan dengan perlahan. Supaya kejadian yang terjatuh itu tidak berlaku buat kali kedua. Kalau jatuh lagi? Memang malulah!

Silap-silap kena cop, "ratu jatuh" pula. Mana tidaknya, asal jumpa mertua aje, mesti jatuh. Aduhaii!

Oh ya! Majlis pernikahan aku ni cuma buat biasa-biasa sahaja. Ini semua adalah atas permintaan aku. Buat apalah bernikah pun nak ajak camera-man photographer bagai kan? Aku ni bukannya artis pun!

Makeup pun, cuma kakak ipar aku sahaja yang tolong make-upkan. Make-up pun aku tak mahu tebal-tebal. Rasa semak sangat bila tebal-tebal. Aku ni jenis yang tak suka bermake-up. Cuma pakai bedak dan lip gloss sahaja sudah cukup. Tak perlu maskara ke, lipstik ke, blusher ke atau apa-apa sahajalah benda-benda untuk make-up. Aku pun mana tahu sangat pasal bab-bab make-up ni. Hehe!

Aku hanya menunduk. Aku sedar yang ada mata dengan memerhatikan aku. Yang pastinya, itu adalah bakal suami aku. Bakal suami aku pun sudah lihat muka aku, tapi aku?

"Sah?"

"Sah!"

"Sah!"

"Alhamdullilah!"

Serentak itu, air mata aku mengalir. Dan lebih teruk mengalir bila aku terpandangkan wajah suami aku a.k.a imam aku. Tak tahu mahu cakap gembira ataupun sedih.

Tapi, yang pastinya... Teruja!

"Nahhh... You dream became true, beb!" Hana bersuara teruja.

Suami aku datang menghampiri aku, bibirnya mengukirkan senyuman manis. Lebih manis daripada sebelum ini. Sebelum ini, pasti ada masamnya. Tapi kali ini... Senyumnya hingga ke telinga! Walaupun capang. Ehehehe! Kutuk suamilah pula!

Aku terima suami aku seadanya. Tak kisah lah dia capang ke, sumbing ke atau apa-apa ajelah, janji si dia!

Oh ya, dia tak sumbing okay! Dia cuma capang aje. Itupun capang sikit. Hahaha!

Perlahan-lahan cincin nikah aku masuk ke dalam jari manisku. Gelang pula sudah pun tersarung elok di pergelangan tangan aku.

Dan kini giliran aku pula untuk menyalami tangan si suami. Dengan perlahan suami aku mencium lembut dahi aku. Penuh kasih dan sayang.

"Thanks for everything, mr sour." Bisik aku perlahan.

Selalunya, lelaki yang akan membisikkan sesuatu kepada isterinya. Tapi lain pula aku. Ceh!

Erk!

Asal dia angkat kening? Asal dia langsung tak senyum? Dan... Kenapa dia menjeling?

Nampak sangat dia tak suka dengan perkahwinan ni! Yalah, dia kan ada teman dia yang kononnya "suka sama suka" tu.

Nampak sangat, senyuman tadi tu sekadar untuk menutup rasa menyampahnya kerana berkahwin dengan aku. Ya, sah! Selalu dalam cerita dan novel, lelaki suka sangat buat macam tu.

Ish, apa kau ni Qaleesya? Buat apa ikut novel? Ah, kenapa boleh tiba-tiba sedih ni?

Dan... Sekali lagi dia menjeling, dan tayang muka menyampah.

********

"Imani, duduk sini kejap." Pinta si suami.

Malas nak layan!

"Imani!" Dia memarahiku.

Ah, mana perginya kelembutan terhadap aku dulu?

Aku benci Fakri yang sekarang!

"Awak boleh bersabar tak? Saya tengah kemas ni." Pinta aku, dengan sabar.

Kalau ni along ataupun angah, dah lama aku lagakan kepala. Ergh!

Tak nampak ke orang tengah kemas meja ni? Kang tak kemas takut bersemut pula yang hinggap dengan meja ni biarkan semalaman.

"Okay, i'll wait for you. Kalau dah habis bagitahu abang." Erk, abang?!

"Abang?" Soal aku pelik.

Tadi, marah. Jeling. Lepastu, sikit-sikit sinis. Sama aje perangai dia sebelum aku dengan dia berbaik semasa di sekolah menengah dulu.

"Yalah, you should call me 'abang'. Lagipun aku ni tua tiga tahun daripada kau."

Wah, tenangnya dia bercakap?! Langsung tak fikir perasaan aku.

Ber 'kau-aku' pulak tu!

Sedihnya hidup!

"Awak suruh saya panggil awak 'abang'. Tapi awak ber kau - aku dengan saya. Adil ke macam tu?" Soal aku, tak puas hati.

"So, kau nak aku panggil kau 'sayang' or 'baby'? Macam tu?" Soal dia.

Ah Fakriiiiii! Bencinya!

"Suka hati awaklah nak panggil saya apa." Akhirnya aku mengalah juga.

Selesai membasuh pinggan, dan mengemas semua barang-barang di atas meja, aku terus pergi ke sofa di ruang tamu. Ini pun kerana permintaan 'tuan' aku yang seorang ini. Kalau tak, memang aku masuk tidur aje.

Oh, lepas daripada majlis pernikahan, suami aku terus bawa aku ke rumahnya. Banglo dua tingkat. Besar dan tampak mewah. Mesti dia dah berjaya jadi jurutera. Kan...

Sepanjang perjalanan tadi, aku dengan Fakri langsung tak bercakap. Huh, sadisnya hidup!

"So, apa dia?" Soal aku.

Aku duduk di sebelah Fakri, tetapi jarak masih ada. Boleh dikatakan 20cm jugaklah. Haa, jauh tu! Tengoklah betapa besarnya sofa si Mr. Sour aku ini.

"Nak cakap sikit ni."

"Yalah apa dia?"

"I love you."

"Hah?" Mulut aku terlopong. Daripada rupa macam tak ada cintakan aku langsung pun. Ini auta ke fakta ni?

"Tak dengar ke buat-buat tak dengar? Hah 'sayang'ku?" Perkataan 'sayang' tu sengaja dia kuatkan. Perli ke apa ni?

"Dengar tapi..."

"I'm really mean it." Potongnya, laju.

Makin teruk mulut aku terlopong.

"Fakta ke auta?"

"Fakta. I love you."

"Sejak bila?"

"Sejak dalam bilik pengawas."

Ini yang tak percaya ni!

"Awak main-main aje kan?" Soal aku, dan diikuti dengan ketawa kecil yang dibuat-buat.

"No, abang serious." Katanya membuatkan aku terperanjat.

"Tipu." Aku masih lagi tidak percaya dengan kata-kata yang keluar daripada mulut Fakri. Mana mungkin dia akan jatuh cinta dengan aku, secepat itu? Macam mana pula dengan teman dia itu?

Oh, temannya!

"Habistu, awak punya "suka sama suka" tu pergi mana? Dan macam mana?" Soal aku, tak puas hati.

"Sayang cemburu eh?" Dia menaikkan keningnya. Haduh, cair!

"Taklah, jealous je." Jawab aku.

"Sama ajelah tu sayang oi." Fakri mencubit pipi aku. Tapi, sikit pun aku tidak membalas. Senyum pun tidak.

"You didn't answer my question yet." Aku bersuara keras. Pertanyaan yang ingin aku tahu, dia boleh pula main-main.

"Ok ok. Aida ke yang Eisya maksudkan?" Perlahan aku mengangguk, mataku masih lagi tertancap pada matanya. Ingin melihat, sejauh mana kejujurannya.

"Lepas clash, abang mana pernah suka dia dah."

"Tipu." Sekali lagi, perkataan "tipu" yang kemukakan.

Ah, lelaki! Semuanya manis-manis belaka!

"Serious. Dan Eisya sahajalah yang buat hati abang ni berdegup kencang." Pandainya dia ni buat ayat manis! Ish!

Aku mencebik. "Yelah tu."

"Kalau tak percaya, abang buktikan." Dia tersenyum nakal.

Aku tidak dapat menangkap apa yang sedang bermain di fikirannya. "Mana bukti?"

"I love you." Dia mengucup lembut dahi aku.

Terus aku mati kata. Kalau aku balas "saya pun suka awak, dah lama. Sejak bangku sekolah lagi." memang tahan malu lah jawabnya.

Ah, Eisya! Dia suami kau, perlu ke ada malu?

"Tak nak balas apa-apa ke?" Soal Fakri.

Laju aku menggeleng.

Pantas dia tersenyum nakal. "Are you sure?"

"Yelah, kenapa pulak yang tak surenya?" Soal aku, gugup.

"Bukan sayang pun suka dekat abang daripada sekolah lagi ke?"

Gulp!

"Err... Mana awak tahu ni?" Gugup lagi!

Tampar juga mulut ni, hish!

"Hmm... Masa sayang nampak abang aje, mesti akan terkejut. Lepastu, tiba-tiba patah balik. Jalan pun laju. Asal nampak abang aje, mesti muka merah. Asal nampak abang aje, mesti gugup. Cakap dengan kawan pun terhenti." Balas dia, tenang. Sambil tersenyum manis.

"Tapi, berlainan pulak dengan lelaki lain. Lelaki lain, sayang nampak tenang. Tapi bila dengan abang, mesti gagapnya lain macam. Nak aje abang cubit pipi sayang, tapi abang sedar. Kita belum ada ikatan yang sah. Dan dalam hati abang, abang dah berdoa yang kita akan disatukan." Sambungnya lagi.

Perlahan tangannya menyentuh lembut tangan aku, dan di bawa ke dadanya.

"Rasa tak degupan jantung abang ni?" Soalnya, dan aku hanya mengangguk. Laju!

"Ini bermakna, cinta abang pada sayang sangat kuat. Sebelum ni, abang tak pernah rasa jantung berdegup." Dia berterus-terang.

Perlahan-lahan air mata aku menitis. Setitis... Dua titis...

"Are you crying?" Soalnya, risau dan cemas.

Benci! Dah tahu lagi mahu tanya.

"Taklah, tengah gelak sakan ni." Aku membalas, sambil ketawa.

"Nakal," Dia mencubit hidung aku.

"Sayang..."

"Hm..." Sahut aku, perlahan.

"From now on..." Perlahan-lahan tangannya melingkar di atas bahu aku. Dan kepala aku dia tolak lembut, supaya aku terbaring di atas dadanya.

Sungguh aku tak tipu, aku suka dengar degupan jantung suami aku! Hehe.

"You have to called me, 'abang'"

"Hah?" Soal aku, buat-buat tak faham. Sebenarnya, aku masih lagi kekok untuk memanggilnya abang.

"Panggil orang, abang." Ceh! Ber'orang-orang' dengan isteri sendiri. Poyo!

Hahaha, aku pun apa kurangnya. Ber 'awak-saya' dengan suami sendiri. Ceit!

"Okay, abang...." Aku tersenyum, sambil membalas pelukannya.

Kini, aku terasa bahagia bersama orang yang aku cintai daripada bangku sekolah lagi. Sungguh, Allah itu maha adil!

-TAMAT-

Comments

Popular Posts