#ShortNovel - Engkau Yang Aku Rindu (Bab 3)


7 tahun kemudian...

"Eisya!"

"Hoi mak kau!" Aku melatah. Hana, Hana. Kalau tak menyakat aku tak boleh ke? Nasib baiklah kau ni kawan baik aku.

Hana, kawan baik aku sejak dari sekolah menengah sehingga kini. Kami menuntut di International Medical University di Negeri Sembilan. Aku dan Hana mengambil course Medic. Alhamdullilah, sampai sekarang aku masih lagi hidup. Umur pun sudah genap 21 tahun.

Abang aku yang sulong sudah pun berkahwin dan sudah ada anak tiga orang. Abang aku yang kedua pula, pun sudah berkahwin. Anaknya pula sudah ada dua orang. Alhamdullilah, masing-masing ada kerjaya yang tersendiri. Masing-masing ada anak-anak. Dan aku pula, ada anak-anak buah yang comel-comel belaka! He he he.

"Termenung apa oii?!" Sekali lagi Hana menjergahku.

"Suka sangat kacau aku kan? Ha ha ha... Takdelah, fikirkan masa depan." Aku membalas.

Hana ni, daripada dulu sampai sekarang, perangai sama sahaja. Padahal umur sudah 21, nak masuk 22 dah okay! Eh, eh! Perangai aku pun dua kali lima juga rasanya. Hahaha.

"Choi! Fikir pasal kahwin lah tu." Hana meneka. Aku pula sekadar tersengih. Tahu tahu aje minah ini.

"Kau masih suka dia?" Hana bertanya.

"Hm.." Aku angkat bahu. Aku sendiri pun tidak tahu nak jawab apa. Kalau aku kata suka, si 'dia' tu suka ke dekat aku? Kalau aku kata tak suka, memang menipu sangatlah. Sebab 'perasaan' tu memang payah benar nak hilang.

"Aku kenal kau selama 9 tahun Sya! Come on lah! Tengok muka kau pun aku dah boleh agak, kau memang betul-betul sayang, cinta, kasih dekat dia lagi. Kan?" Pandai betul Hana meneka.

"Hm.." Itu sahaja aku balas. Belum ada ayat yang sempurna untuk aku kemukakan.

"Maksud 'hm' kau tu pun aku dah tahu." Aku hanya buat tidak tahu. Malas untuk bangkitkan 'isu' ini. Biarlah aku pendam seorang sahaja. Dan aku daripada dulu memang sudah nekad mahu lupakan dia. Walaupun dia sering muncul ketika aku ingin melupakan dia.

Kenangan dahulu menjelma kembali...

6 tahun sebelumnya...

"Hai assalamualaikum!" Sapa seorang mamat.

Hmm... Aku rasa, aku kenal suara mamat ni dan........... tak lagi dan tak bukan kalau.......

Gulp!

"Err... Waalaikumussalam..." Balas aku dalam gagap. Tapi muka aku, sehabis mungkin aku cuba untuk menjadi lebih 'relax'.

"Tak sangka jumpa lagi kita kan?" Soalnya, kedengaran dia sedang ketawa kecil. Aku pula segan untuk menatap wajahnya tika ini.

"Mestilah jumpa, dah nama pun satu sekolah." Aku cuba untuk berlawak. Menghilangkan rasa debaran dalam hati ini.

Kedengaran dia ketawa dengan lawak aku. Dengar macam ikhlas. Tapi lawak aku tak adalah lawak mana pun. Heh!

"Pandainya Qaleesya berlawak!" Dia tidak habis lagi dengan ketawanya. Aneh, apa yang kelakarnya? Sihat ke tak dia ni?

"Hahaha... Mana ada, itu hambar aje. Abang Fakri dapat berapa A?" Aku menyoal dia. Kemudian, aku memandang jam tangannku sekilas. Ada lagi lebih kurang 5 minit masa rehat nak habis. Sepatutnya aku bertugas, tetapi tergendala kerana 'adegan' aku bersama si dia. Ewah!

Aku melihat raut wajahnya apabila langsung tiada suara daripada bibir milik lelaki itu. Dan aku melihat mukanya yang sedang bersedih. Result tak ok ke? Padahal dia kan kelas nombor satu dan selalu dapat A dalam setiap matapelajaran.

"Takpelah, gagal sekali tak bermakna gagal selamanya. Mana tahu lepas ni abang Fakri berusaha dan berusaha, dengan izin Allah, dapat jadi jurutera. Who knows kan." Aku memberi kata-kata nasihat. Langsung tidak memandang wajahnya. Malu!

Aku memandang wajahnya kembali, tiba-tiba sahaja tersenyum.... Manisnya... Walaupun muka dia masam macam limau, tapi bila senyum sangat manis macam gula-gula kapas! Tetapi dia masih lagi tidak menjawab. Haiiii... Bisu dah ke? Cuba bagi respons sedikit?

"Err... Kalau asyik membisukan diri aje, orang rasa orang nak pergi sambung bertugas dulu kot.. As.."

"Ehh! Nanti dulu. Orang bukannya apa, orang saja je buat muka macam tu. Alhamdullilah, orang dapat 12A+, berkat doa adik juga kan." Terlebih dahulu dia memotong. Tulah, siapa suruh jadi bisu tadi kan?

"Oh, alhamdullilah, orang pun tumpang gembira sekali." Aku juga tersenyum manis, dan mata aku memandang tepat kearah matanya.

Gulp!

Jantung macam dah nak gugur ni!

Aku terus melarikan anak mataku daripada terus memandang si dia.

"Semoga berjaya di dunia dan di akhirat. Semoga berbahagia dan mendapat kerjaya yang abang impikan. Eh orang nak pergi masuk kelas ni. Assalamualaikum." Aku meminta diri. Tidak mahu untuk berada lama-lama di situ. Silap-silap, pengsan juga aku nanti.

Hati ini mudah cair dengan senyumanmu!

Dan itulah kali terakhir aku bertemu dengan Abang Fakri. Rindu pula rasanya. Eh! Aku rindu dia tiap-tiap hari, bertahun lamanya. Hm..

"Oiii! Eii makcik ni asyik termenung aje kan?!" Hana menepuk-nepuk tangannya kearah mukaku.

"Heheh, kau cakap apa tadi?" Soal aku. Ingin menutup rasa malu yang tebal ini dan serba salah kerana membiarkan Hana dilayan seperti tunggul. Sorry beb!

"Aku tanya kau, assignment yang Miss Yasmin bagi haritu dah siap ke?" Hana menyoal aku. Serius betul wajahnya tika ini.

"Dah! Kau dah siap ke?" Giliran aku pula bertanya.

"Dah, hmmm... Sya..." Panggilnya, meleret.

"Hurm.." Aku menyahut, tanpa memandang wajahnya.

"Aku rasa, aku dah jatuh cintan lah. Heheh" Hana tersengih seperti kerang busuk.

Wow! Alhamdullilah, akhirnya kawan aku ini ada juga perasaan!

"Alhamdullilah. Sejak bila ni? Heh, pandai dah kau eh sekarang ni... By the way, siapa lelaki yang berjaya buat hati kawan aku mudah cair ni hah?" Aku bertanya sambil memeluk bahu Hana.

Hana pula tersengih, "Kalau aku cakap jangan gelak eh,"

"Insyaallah, kalau lawak aku gelaklah." Balas aku, ingin berlawak.

"Kalau macam, aku tak nak cerita dekat kau!" Hana menarik muncung sedepa. Amboi! Sejak bercinta ni pandai pula dia nak merajuk kan?

"Alololo, aku gurau aje. Ceritalah, i'm open ear."

"Macam ni..." Hana sengaja menggantungkan ayatnya. Aku pula setia menunggu sahabatku memulakan ceritanya.

"Masa tu, kawan mak aku ada datang rumah aku. Dengar cerita, kawan mak aku tu saja-saja lawat mak yang dah pencen. Lepastu masa aku tengah nak hidangkan makanan tu, tiba-tiba aku nampak dia..."

"Then?" Soal aku, tidak sabar.

"Mula-mula aku langsung tak perasan yang dia tu datang rumah aku, bila aku nak hidangkan makanan tiba-tiba aje dia ada. Dia tersenyum dekat aku, manis jugaklah. Dan, dia kawan baik si 'pujaan hati' engkau."

"Maknanya......... Hazimi lah ya?" Aku bertanya, sambil tersenyum herot.

Perlahan-lahan Hana mengangguk. Mukanya sudah merah menyala menahan malu.

"Hahaha! Come on Hana! Tak perlu nak malu! Kau tahu tak, kau dengan Hazimi tu memang sesuai? Daripada sekolah menengah lagi aku dapat tangkap yang macam kau suka sikit dekat Hazimi, tapi kau mengelak kan? Sekarang ni dah suka. Alhamdullilah! Terbuka juga hati kau nak sukakan seseorang. Yalah, sebelum ni kau kan 'keras' sedikit." Sempat lagi aku menyindir Hana. Pada masa yang sama, aku memang gembira dengar berita itu.

"Aku doakan korang bahagia, insyaallah." Tambah aku.

"Eh? Apa kena mengena? Aku cuma syok dekat dia aje, yang kau tambah 'bahagia' ni dah kenapa?" Soalnya, hairan.

Aku tersenyum, "Takpelah, aku doakan kau bahagia bersama orang yang kau suka tu iaitu Hazimi. Hahahaha. Semoga mendapat anak yang ramai ya!" Sekali lagi aku mengenakan Hana. Sebelum ni kan asyik Hana sahaja yang mengenakan aku, hah! Rasakan! Hehehe, gurau manja dengan sahabat takkan tak boleh?

"Ish kau ni! Aku cuma suka dekat dia je. Takde lah pula sampai fikir anak-anak bagai. Eww." Hana sudah mula geli. Aku hanya ketawa. Hana, Hana! Malu tapi mahu.

"Eh dahlah, jom masuk dewan. Karang bising pula Sir Hazman tu. Dia tu kalau dah marah tak hengat dunia kauu." Aku mengajak Hana masuk ke dewan. Takut juga kalau-kalau terlambat. Sir Hazman tu memang pantang kalau orang lambat masuk ke dewannya. Walaupun sesaat. Fuh! Padat sungguh peraturan dia.

"Tapi kan Sya, aku pun doakan kau berbahagia sampai dapat anak comel dengan Fakri!" Hana ni berdoa ke memekik? Nasib baik tak ramai sangat orang pada masa itu. Kalau tidak, memang pakai make-up setebal 4 inci agaknya.

"Ishhh, malu aku tau!"

"Hahaha! Tak apalah. Beb, kita ni dah nak dekat 22 tahun. So, tak kisah kalau fikir kahwin masa sekarang ni kan? Jadi, sebab itulah aku berdoa supaya kau berbahagia dengan orang yang kau cinta sejak bangku sekolah lagi." Langkahku terus terhenti.

Tiba-tiba sahaja jadi sebak. Entah kenapa. Mungkin sebak kerana sudah lama aku tidak menatap wajah dia. Entah-entah, dia pun sudah berkahwin dan beranak-pinak agaknya. Dengan siapa lagi kalau bukan.......... Hm dia punya 'suka sama suka' tulah. Aisy! Redha ajelah!

*********************

"Saya nak kamu semua baca daripada chapter 3 dengan chapter 4. Saya nak buat test minggu depan. Nak jadi ahli doktor ni, mestilah kena banyak belajar, okay kelas?" Sir Hazman berucap di depan.

Aku kerling Hana di sebelah. Heh minah ni! Sekali Sir Hazman baling buku setebal kamus dewan tu ke kepalanya baru dia tahu.

"Weh Hana! Boleh pulak kau tidur kan. Ish, ish." Aku menggeleng. Tetapi mata aku masih lagi memandang Sir Hazman.

"Ehem! Suhana! Bangun! Saya paling pantang orang tidur dalam kelas saya!" Sir Hazman sudah mula dengan dia punya 'singa' tu. Memang terjaga lah Hana.

"Sorry Sir!" Hana meminta maaf. Sir Hazman sekadar mengangguk. Nasib baik dia tak ambil tindakan, kalau tidak, mahu dihalaunya Hana dalam dewan itu nanti.

"Harap muka aje handsome, tapi garang yang amat. Entah tahan ke tak isteri dia, huh!" Hana mencebik. Aku pula menggeleng kepala.

"Tak berkat ilmu kau cakap macam Hana! Mana tahu dengan isteri dia punya romantik? Ish kau ni." Aku menasihati Hana. Hana tak habis-habis mencebik. Mahu juga aku menarik muncung si Hana ni. Haih!

"Tak adalah, dah kelas dia boring sangat, mana tak terlelap aku?" Aku dan Hana masih lagi berbisik. Nasib baik Sir Hazman tak dengar, kalau dia dengar... Mati!

"Dahlah! Tak berkat ilmu kau tahu tak?" Sekali lagi aku menasihati Hana. Hana, Hana! Kalau tak puas hati memang main nak 'tembak' aje dia ini.

*********************

"Serious weh! Aku mengantuk gila masa Sir mengajar. Mana taknya, dahlah semalam aku tidur lambat siapkan assignment yang Miss Yasmin suruh hantar minggu depan."

"Tu...." Tak sempat aku ingin membalas, Hana sudah memotong.

"Lepastu Sir suruh baca chapter 3 dengan chapter 4 pulak tu. Taklah banyak sangat, tapi jam dah otak aku ni! Fuh! Susah betul nak jadi bakal doktor kan? Kira-kira dalam 8 atau 9 tahun baru boleh pegang gelaran tu. Hm..."

"Cabaran bagi seseorang yang bakal bergelar doktor..." Aku tersenyum manis kearahnya. 

"Hahaha! Tulah kan, nak capai cita-cita kenalah ada usaha. Tapi kalau usaha sahaja tak ada gunanya juga. Kita kena ada usaha dengan doa."

Aku mengangguk laju, "Ya, ya! Aku sokong. Tulah kan, kita kena usaha. Jadi kalau kau nak kahwin dengan Hazimi pun kenalah ada usaha!" Kenyit mata, sengaja ingin 'bergurau'.

"Eh?!" Mulut Hana melopong. Kalau berjuta lalat ada ni, sah dah lama masuk.

"Hahaha! Gurau je lah. Don't take it so serious, babe!"

"Ohhh gurau... Jadi kalau kau nak kahwin dengan Fakri, kau kenalah ada usaha! Hahaha!" Giliran Hana pula berseloroh.

"Ha. Ha. Ha. Funny." Hana berhenti ketawa. Tahu pun! Lawak kau hambarlah Hana, heh!

"Ishh dahlah! Malas aku nak layan kau ni!" Hana mencebik. Cehhh pandai betul dia merajuk sekarang ni kan?

********************

"Macam mana kelas tadi? Okay?"

"Okay aje, cuma stress sikitlah. Macam-macam nak kena buat. Nasib baik assignment dah siap. Lagi tiga minggu dah nak test dah." Aku mengeluh perlahan.

Sejak aku belajar di Negeri Sembilan ini, mak dan ayah terus berpindah ke Negeri Sembilan. Risau 'benor' mak dan ayah. Aku kan anak manja mereka dan satu-satunya anak perempuan mereka. Hehe!

Aku meletakkan tote bag dan bag laptop aku di sebelah kerusi yang aku duduk, manakala aku pula duduk di hadapan ayah yang sedang khusyuk membaca surat khabar.

"Biasalah Eisya, nak jadi doktor kan... Kenalah ada usaha dan doa. Belajar, belajar jugak. Bila nak kasi ayah menantu lelaki pulak ni?"

Uhuk!

Hampir tersembur air teh-o yang di minum. Eh ayah ni? Kalau tak kasi soalan 'maut' tak boleh ke?

"Err.. Insyallah. Tapi, Eisya ikut pilihan mak dan ayah." Begitu pasrah sekali aku. Tapi tak apalah, pilihan mak dan ayah pasti yang terbaik, kan?

"Betul ni?" Ibu pula tiba-tiba muncul.

"Hm.." Aku sekadar mengangguk. Kalau boleh, isu ini aku langsung tidak mahu bangkitkan! Masakan umur 21 tahun sudah mahu berkahwin? Memanglah berkahwin awal tu mendapat pahala, tapi...........

DIA!

Ya, dia!

Aku masih tidak boleh lupakan dia. Hm, apalah dia buat sekarang ni kan? Pastinya sudah menjadi jurutera. Dan tak mungkin dia masih lagi belum berkahwin. Pastinya sudah beranak dua sekarang ini, dan dia sudah bahagia dengan isterinya... Hm..

"Eisya, termenung apa tu?" Mak dan ayah bertanya. Mereka memandang pelik ke arah aku. Haa sudah! Kantoi!

"Err tak ada apa-apa." Balas aku, gagap.

"Eisya dah ada yang punya ke?" Serius. Muka ayah sangat serius. Aku sudah 'masak' sangat dengan perangai ayah yang tak suka jika anak-anaknya bercintan-cintun ketika sedang belajar. Abang-abang aku semuanya sudah kahwin, tinggal aku je. Huwaaa.

"Tak ada pun," Balas aku, pendek. Tanpa gagap dan tenang. 

Cuma... Suka dan cintakan seseorang tu adalah! Jawab aku, tetapi didalam hati. Gila mahu mengaku depan-depan? Malu rasanya. Buatnya orang yang aku suka tu dah berpunya, tak ke naya?

"Baguslah kalau macam tu. Sabtu ni ada orang nak masuk meminang Eisya."

Uhuk!

Burr!

Sekali lagi aku terbatuk, tetapi kali ini dengan semburan. Fuh!

"Apa Eisya ni? Tak sopannya." Mak berkata dengan nada yang tegas.

"Sorry! Terkejut. Siapalah yang malang nakkan Eisya tu?"

"Aip! Apa cakap macam tu, Eisya ni okay apa. Anak ayah kan cantik, mestilah ada yang tertarik." Ayah sudah mula dengan 'ayat terbaik' nya tu.

"Cantik tak kemana pun. Lagipun ayah, Eisya tak nak lah bakal suami Eisya ni nak perempuan yang cantik-cantik je. Lepastu bila dah beranak pinak, dia cari perempuan lain lah pula. Err scarynya!" Aku membuat muka yang kononnya 'seram' sangat tu.

"Jangan risau Eisya. Calon yang ayah nak kenalkan ni, merendah diri orangnya."

"Ohh.." Pendek sahaja aku membalas. Hm, kalaulah calon itu adalah Fakri... Pasti dunia ini ana yang punya! Cecece... Beranganlah kau Qaleesya!

"Dan lagi satu... Bakal suami Eisya ni bersederhana orangnya, dia tak kisah isteri dia cantik ataupun tidak, asalkan cantik daripada segi dalaman. Dan, dia tak berkerjaya sangat orangnya. Macam yang ayah cakapkan, orangnya biasa-biasa aje. Tak handsome dan tak kacak. Tapi kacak dari segi dalaman." Panjang lebar ayah menuturkan satu persatu sifat lelaki itu.

Hm... Nampaknya macam ada yang aku nak! Aku mahu lelaki yang jenis bersederhana, walaupun tidak berkerjaya, tapi itu semua tak penting! Cukuplah duit untuk aku dan anak-anak aku nanti. Heh! Sudah fikir pasal anak lah pula.

Dan yang paling penting, aku mahukan lelaki yang tidak memandang paras rupa. Itu yang aku mahu! Kerana, paras rupa ni tak ke mana, cuma kalau orang itu 'terbaik' muka dia, mungkin itu bonus bagi aku. Heh!

"Termenung lagi!" Mak yang sedari diam kini bersuara apabila aku diam tidak berkata.

"Hehe," Aku sekadar tersengih. Memang 'hobi' aku termenung aje. 'Hobi' lama sejak daripada tingkatan dua lagi. Hahaha...

"Dah nak kahwin dah anak dara mak..." Mak mengusap lembut kepalaku. 

Aku melentokkan kepalaku di atas bahu. Aku memang manja pun. Hehehe. Ayah pula sekadar memerhati dan tersenyum. Mungkin bahagia kerana aku ingin berkahwin. Aku pun tak tahu kenapa aku pun turut gembira. Pelik. Tapi memang wajar pun aku bergembira kan?

***********************

"Assalamualaikum Hana!" Aku terus berlari mendapatkan Hana.

Hana yang sedang berbincang dengan rakan sesama groupnya tiba-tiba berhenti kerana aku. Heh! Pengacau betul aku ini.

"Apoo?" Hana menyoal, dalam bahasa Negeri Sembilan. Amboi! Mentang-mentanglah study dekat Negeri Sembilan.

"Aku ada hot story ni..."

"Apa, apa?!" Hana menyoal tidak sabar. Heh! Dah agak dah, mesti tak sabarnya Hana ni bila orang sebut pasal 'hot story'.

"Ada orang masuk meminang aku..."

"What?!" Hana terlopong.

******************

p/s : 

1. Sorry cerita ni macam terhenti sikit. Nak bagi gempak sikit. Ceh! Macamlah gempak sangat kan.
2. Blog ni terpaksa disable highlight dan disable copy. Sebab ada orang yang copy paste entry aku. Heh! Sabar jelah! Nasib baik aku tak komen dekat post dia, kalau tak... Ayat meletup. Hahaha. Dah ah.
3. Mungkin cerita ni sampai bab 5. Huhu. Wait for the next entry, yeah? :D

Comments

Popular Posts