Cerpen : Surat Untuk Sahabat 1

"Yang benar, Sahabatmu Farina."

Farina menyudahkan kata-katanya di dalam surat itu. Bila-bila masa sahaja surat ini akan sampai ke tangan sahabat baiknya, Fatin, Nisa, Hanis, Hawa, Nabila, dan Izzatul.

Jujur dia cakap, dia belum bersedia.

Tipu kalau dia cakap, dia tak sedih jika aku pergi.

Dan dia, seorang manusia yang penuh dengan dosa. Dan semestinya dia tidak sempurna. Tapi dia cuba untuk menjadi sempurna.

Dia, masih belum mahu meninggalkan mereka. Jujur.

Tapi, siapalah dia? Kerana, ajal, maut, jodoh, rezeki dan semuanyalah terletak pada Allah. Dia? Cuma perlu berusaha sahaja. Dan dia, tidak boleh untuk mengubah takdir Allah.

*******

"Na, kau okay tak?"

"Okay je." Farina tersengih. Cuma menyembunyikan perasaan dia yang satu itu. Risau kalau rakan dia yang seramai enam orang risaukan tentang dia. Aku okay ajelah!

"Serious? Kenapa kami tengok kau muram aje? Kena reject ke?" Nisa cuba berlawak.

Farina tergelak. "Reject sangat!"

Yang lain turut tergelak, kecuali Fatin. Ah, tahu benar Farina dengan rakan dia yang seorang ini. Kalau masa serius, serius lah dia. Masa gelak, gelak lah dia.

"Tak lawak!" Marah Fatin.

"Rileks lah Fatin, mereka cuma bergurau. Lagipun, tadi kan korang tengok aku muram je? Ni kan dah tergelak?" Farina cuba mengusir perasaan itu.

"Err, sorry." Masing-masing meminta maaf. Yalah, buat lawak tak kena masa. Tapi, bagi Farina senang dengan lawak Nisa itu.

"It's okay. Aku pun tak patut emosi terlebih."

"Tak apa, kami faham."

Farina hanya tersenyum. Melihat mereka yang tersenyum, semakin pedih hati ini. Berat untuk meninggalkan mereka. Sampai sekarang, dia masih lagi tidak memberi tahu mereka tentang kepergian dia tidak lama lagi.

Macam mana aku mahu mulakan?

Dia ini tidak mahu seorang pun yang risau tentang keadaan dirinya. Itu sahaja.

Tak apalah, belum tiba masanya lagi untuknya memberitahu mereka semua.

**********

Susah betul untuk Farina melelapkan mata. Farina menoleh sekilas ke kiri untuk melihat jam. Hm, sudah pukul tiga setengah pagi. Dan sampai sekarang, matanya tidak boleh terlelap.

Sudah pastinya, dia sedang memikirkan masa depannya, jika tanpa mereka.

Dan, dia rasa... Farina tidak sempat untuk 'menikmati' zaman dewasanya.

Sedih.

Tapi, semua itu takdir Allah. Dan dia tidak mampu untuk membantah, menolak apalagi menghalangnya. Farina harus menerima dengan pasrah. Ya, pasrah. Terima dengan terpaksa.

Sekarang ini, manusia sedang enak dibuat mimpi. Tapi dia? Masih lagi memikirkan 'masa depan'. Jadi, Farina mengambil peluang ini untuk dia tebus dosa-dosanya, insyaAllah.

********

"Kau okay tak ni Farina?"

"Okay je! Kenapa?" Soal Farina. Tak habis-habis dengan risau mereka ini. Aku biasa-biasa aje, apa yang tak okeynya?

"Serious?"

"Ya, i'm deadly serious."

"Tapi, kami tengok tak macam okay."

"What do you mean by i'm not okay?"

Aduh! Beratnya kepala aku ni. Kenapa tiba-tiba aje ni? Gumam Farina.

Tolonglah jangan buat hal depan mereka semua... Ya Allah...

"Muka kau pucat, bibir warna biru. Mata sembap. Itu kau kata okay?" Soal Izzatul.

Yang lain hanya mengangguk, masih lagi khusyuk meneliti wajah Farina.

"Hahaha! Kenapa korang risau sangat ni? Don't worry, i'm fine and okay. Semalam aku tak tidur dan tak boleh tidur." Senyum.

"Aku bawak kau pergi klinik!" Hanis bersuara tegas.

'Tak apa... Buat masa sekarang ni, biar aku seorang sahaja yang tahu...'

"Ish, tak payahlah! Jom masuk kelas!" Farina mengelak.

Nanti bila dah pergi klinik, lepastu doktor cakap, "migraine biasa aje ni. Mungkin awak tak cukup rehat."

Memang menipu sangatlah kan? Tak apalah, Farina lebih rela pendam.

"Degillah! Jomlah!"

"No!"

"Jom!"

"Ish, kalau korang ajak lagi, aku merajuk dua tahun!" Farina cuba untuk berlawak.

Mereka tergelak. Nasib baik. Kalau buatnya mereka serius lagi? Memang terpaksa jugalah Farina mengikut kehendak mereka.

"Hahaha! Kau ni daripada dulu memang keras kepala kan? Suka hati lah. Aku dah puas memujuk, tapi kau tak nak. Lainlah prince charming datang mendukung kau bawak pergi klinik tu." Hawa pula bersuara.

Farina tergelak.

"Kalau prince charming dukung aku, tak termasuk dalam klinik aku tau," Gurau Farina pula.

Alhamdullilah, topik ke klinik lenyap begitu sahaja.

"Hahaha! Kalau kau ada masalah, cerita dekat kitorang. We're open ear. And please, jangan simpan dan pendam. Jangan rahsiakan sesuatu dekat kitorang. Kitorang sayang kau tau! Sahabat till jannah!"

Farina tergelak. Cuba untuk mengusir rasa sedih dalam hati. Sungguh berat untuk meninggalkan mereka.

Ya Allah...

Begitu berat ujian yang engkau berikan...

**********

"Kenapalah sakit sangat ni?" Farina mengurut kepalanya yang terasa berat, bagaikan batu menghempap diatas kepala dia.

Lepas solat maghrib, kepala Farina terus berdenyut. Makin lama, makin kuat.

Dan masuk hari ini, sudah empat hari Farina tidak makan nasi. Hanya mengenakan roti sahaja. Itupun beberapa cubit. Langsung tak ada selera untuk makan.

Ya Allah... Mungkin sudah tiba masanya?

**********

 "Korang perasan tak?" Soal Nabila.

"Perasan apa?" Soal Nisa pula.

"Yang Farina tu, semenjak dua menjak ni, tak makan. Asyik bangun solat pagi dan langsung tak tidur." Nabila bersuara.

Yang lain semuanya mula rasa risau.

"Yalah, tapi bila aku tanya, dia kata dia okay." Izzatul mencelah.

"Aku risau ni." Hanis mula rasa risau.

"InsyaAllah, dia okay. Mungkin dia ada masalah, tapi dia tak bagitahu kita. Korang macam tak kenal dia, suka sangat pendam." Hawa yang dari tadi senyap, terus bersuara. Cuba untuk menenangkan mereka semua.

"InsyaAllah." Balas mereka serentak.

"Eh, jap! Bunyi apa tu?"

Mereka semua bergegas naik ke atas, dan terus masuk ke dalam bilik Farina.

"Ya Allah!" Masing-masing tergamam.

*********

Assalamualaikum..

Hai korang!

Apa-apapun, senyum-senyum je bila baca surat ni. Jangan menangis tau! Sebab, mungkin bila korang baca surat ni, aku dah tak ada. Mungkin sudah menghadap Ilahi.

Aku minta maaf, sebab tak beritahu perkara yang sebenar. Tapi, aku tak sanggup nak tengok korang semua menangis sebab aku. Jadi, biarlah aku sahaja yang tahu. Ya, memang aku keras kepala, degil dan jenis yang suka sangat pendam dan simpan rahsia. Tapi, aku buat semua ini untuk korang, supaya korang tak menangis dan tak risaukan tentang aku.

Aku sebenarnya, sakit kanser paru-paru. Doktor cakap, aku cuma ada berapa bulan nak hidup, mungkin sebulan sahaja. Tapi, mungkin aku akan pergi awal. Sebab itu, korang nampak aku selalu tak tidur. Sebab, aku sedang bersiap-sedia untuk menghadap Allah.

Jangan nangis! :'))))

Senyum! :))))

Terima kasih, sebab selalu jadi yang terbaik untuk aku. Terima kasih jadi sahabat aku. Terima kasih kerana selalu mengambil berat tentang aku. Terima kasih, untuk segala-galanya. Maafkan aku jika aku tersalah, atau silap itu dan ini. Apa-apapun, kesalahan korang, aku dah lama lupakan. Dan aku dah maafkan.

Kalau korang rindu aku, selalu solat. Ingat, jangan pernah tinggal solat!

Aku sedih sangat bila dapat tahu pasal penyakit aku. Tapi, siapalah aku untuk menolak takdir kan? Bila doktor kata, aku dah tahap sangat membahayakan, aku makin sedih. Aku sedih sangat nak tinggalkan korang. Sebab, korang adalah yang terbaik untuk aku. Hidup aku yang sebelum ni kelabu, kini menjadi warna-warni sejak hadirnya korang. Terima kasih kerana gembirakan aku selalu!

Lagi-lagi, bila korang sebut pasal "Sahabat till jannah". Aku sedih sangat. Aku tak dapat nak luangkan masa yang lebih lama untuk korang. Tak apa, aku akan sentiasa ada di atas sana :)))))))))))

Semoga korang berbahagia selalu. Ingat, aku pergi pun sebab memang dah ajal aku untuk pergi. Allah dah tetapkan sejak azali lagi. Jadi, korang kenalah redha! 

Senyum!

Semoga mendapat keberkatan dan kebahagian. 

Ingat, senyum boleh menghilang segala duka. I love you always my friends!

Aku akan selalu ingat korang, insyaAllah.

Terima kasih!

Senyum!

Jangan menangis!

Janji dengan aku, jangan menangis ya bila korang teringatkan aku? Janji ya?

Aku sayang korang, Fatin, Nabila, Hawa, Izzatul, Hanis, Nisa.

Yang benar, Sahabatmu Farina.

**********

Masing-masing menangis.

"Apa ni, kita tak boleh menangis! Farina kan suruh kita senyum?" Fatin bersuara, tetapi masih lagi dengan tangisan.

Mereka semua tersenyum.

Hidup perlu diteruskan. Yang pergi, biarkan ianya pergi. Cuma, kita perlu berdoa yang terbaik untuk mereka semua yang sudah menghadap Ilahi.





p/s : Cerita ni tak ada kena mengena dengan sesiapa. Hanya rekaan. Semoga terhibur!
p/s 2 : Nama rakan Farina dalam cerita ni semuanya nama kawan aku. Hehe!

Comments

Popular Posts