My Love, Prince Charming! Bab 1

Hey, assalamualaikum. I'm back with a new story. Sampai sekarang, novel "Only You In My Heart" tak siap-siap lagi. Haritu, ada perbaiki bab-bab yang sebelumnya, dan ada bab yang ditambah ceritanya. Dan ada cerita tak sama dengan dalam blog. Entahlah, sebab masa tu, taip suka-suki aje. Tapi, sekarang ni macam nak betul-betul bagi cerita tu best sikit. Ceh. Oh ya. Novel "OYIMH" ni mungkin dah berhenti sampai bab 13 je. Mungkin lah kan. Ah, tak menentu betul firasat aku ni. Ber "mungkin-mungkin" bagai kan. Sabar je lah dengan perangai aku. Ekkk.


Part 1






"Hoi, Puteri Berangan!" Jergah Khairul Najmi, rakan baik si Afiyah Aisyah.

Bukan Khairul tak tahu yang Afiyah ini memang 'kaki berangan' ataupun 'princess of the dreaming'. Masing-masing di kolej memberi nama yang sebegitu pada Afiyah.

"Ish kau ni, bagi salam tak boleh ke?" Marah Afiyah.

Sudahlah tak bagi salam dulu, lepastu main terjah aje. Buat bising dalam perpustakaan pula tu. Tak reti malu ke apa mamat ni? Gumam Afiyah.

Afiyah Aisyah, seorang perempuan yang berumur 21 tahun. Mengambil pengajian di Kolej Poly-Tech Mara. Dan mempunyai seorang kawan lelaki yang bernama Khairul Najmi. Khairul dan Afiyah masing-masing anak yatim piatu. Bertemu di rumah anak-anak yatim. Dan, mempunyai seorang ibu angkat, Puan Faridah.

Masing-masing dibesarkan oleh Puan Faridah semasa mereka masih kecil. Afiyah berumur empat tahun, manakala Khairul berumur enam tahun. Lepas Puan Faridah mengambil mereka sebagai anak angkat, mereka terus tidak tinggal di rumah anak-anak yatim. Tapi, tidak bermakna mereka langsung tidak menjenguk rumah anak-anak yatim.

Pada masa lapang sahaja, pastinya Afiyah dan Khairul akan melawat rumah anak-anak yatim. Disitulah tempat mereka dibesarkan semasa bayi lagi, sebelum Puan Faridah mengambil mereka sebagai anak angkat.

"Assalamualaikum..." Khairul tersenyum manis, padahal sekadar buat-buat.

"Ye, waalaikumussalam.." Jawab Afiyah, juga senyuman yang dibuat-buat. Masing-masing menyampah antara satu sama lain. Ceh!

"May I know something?" Soal Khairul, keningnya diangkat. Buku yang diambil tadi di atas rak di selak satu persatu.

"What question?" Soal Afiyah pula. Matanya kini tertumpu ke arah Khairul.

"Kau ni selalu sangat berangan kan? Kenapa eh?" Soal Khairul, pelik.

"Entahlah. Aku sendiri pun tak tahu kenapa aku suka sangat berangan. Tapi, let me tell you, dreaming is so cool and best." Afiyah buat gaya seperti di awangan. Cis, berangan lagi!

"Yelah, aku tahu best. Tapi, kalau dah 24 jam kau asyik berangan tak bosan ke cik kak?" Soal Khairul lagi. Masih tak puas hati dengan jawapan yang dikemukakan oleh Khairul.

"24 jam?" Afiyah buat muka pelik.

"Yelah, kau berangan itu ini, lepastu cerita dekat aku. Aku pun bosan jugak dengar cerita kau. Tak habis-habis pasal your 'prince charming' tu."

"Hahaha, serious kau bosan dengar cerita aku?" Afiyah angkat kening, gaya Ziana Zain.

"Yelah, aku bosan. Kenapa pulak?" Soal Khairul, pelik.

"Muka nampak cemburu gila bila aku cakap pasal prince charming." Afiyah tersenyum nakal. Pen yang berada di tangannya diketuk perlahan-lahan. Gaya ala professional sedang menyoal.

"Cis, mana ada!" Laju sahaja Khairul membantah.

'Waduh, gimana nih? Ketara sangat ke muka aku ni cemburu bila dia sebut pasal 'prince charming'? Gawat nih! Waduh waduh!' Bisik Khairul dalam hatinya.

"Kau suka aku, eh? Eh?" Afiyah masih lagi tersenyum nakal. Seronok benar dia mengusik Khairul.

Berona merah wajah lelaki itu. Sudahlah muka kulit putih, memang nampaklah sangatlah bila dia ada rasa 'malu-malu' gitu.

"Wadde... Mana ada, ish perasannya!" Marah Khairul lagi, gagap.

"Haha! Chill man! I'm kidding. And I know, you'll never falling in love with me. Kita kan dah macam adik beradik? Kau anggap aku adik, aku anggap kau sebagai abang. Not more than that. Right?" Afiyah kembali menyelak satu persatu helaian kertas yang ditulisnya sebentar tadi. Mahu memeriksa semula kertas-kertas tersebut sebelum menghantar kepada pensyarah.

Perlahan-lahan Khairul mengangguk.

'But, aku tak langsung tak boleh menganggap kau sebagai adik aku. Tapi, lebih daripada itu...' Khairul berkata-kata dalam hati.

*********

"Assalamualaikum, ummi!" Afiyah terus memeluk ibunya, Puan Faridah.

Khairul di belakang hanya jadi pemerhati, sambil tersenyum. Gembira apabila melihat orang yang tersayang, bahagia.

Memang semua orang nak tengok orang yang kita sayang, bahagia kan? Tapi, akan menjadi lebih bahagia apabila orang yang tersayang itu menjadi milik kita, dan kita sendiri yang membahagiakan orang yang tersayang. Kan?

"Waalaikumussalam, anak-anak ummi! Sihat?" Soal Puan Faridah, segera mengajak anak-anaknya duduk di ruang tamu. Nasib baiklah dia masak lebih hari ini, kalau tidak, memang kebuluran lah jawabnya Afiyah dan Khairul. Balik pula secara mengejut.

"Sihat ummi! Lagi-lagi Afiyah, makin berisi kan dia? Tengoklah siapa jaga..." Khairul mentabik dada.

Afiyah mencebik. "Eleh, poyo je dia tu ummi. Padahal Fiya yang selalu ingatkan suruh makan, jangan makan lambat." Afiyah menjeling Khairul, Khairul pula tersenyum nakal.

"Eleh, dia tu sayangkan orang. Sebab tulah selalu ingatkan orang pasal makan kita, minum kita, pakai kita, dah mandi ke belum, tidur lena ke tak..." Khairul mengenyitkan matanya.

"Hesh! Ini sudah lebih!" Afiyah pantas mencubit lengan si Khairul. Khairul pula mengaduh kesakitan.

Puan Faridah sekadar tersenyum melihat telatah anak-anaknya. "Sudahlah, bergaduh aje kerjanya."

"Afiyah yang mulakan!" Khairul menunjuk ke arah Afiyah, Afiyah menjeling.

"Dia yang mulakan, nak salahkan orang pula. Tak matured langsung."

"Sudah, sudah... Dua-dua tak matured, senang." Puan Faridah menggelengkan kepalanya. Bila jumpa, mesti ada sahaja benda yang nak digaduhkan.

Ni belum lagi kahwin. Agak-agaknya kalau kahwin ni, memang berhenti bergaduhlah agaknya. Ya tak?

Aik, kahwin? Hm... Dalam fikiran Puan Faridah, sudah memikirkan bagaimana untuk menyatukan mereka. Hm, menarik pula idea ni!

"Senang-senang kamu berdua kahwin, lagi senang!" Puan Faridah segera masuk ke dalam dapur, membiarkan Afiyah dan Khairul berduaan di hadapan.

"Aikk? Lain macam aje bunyinya?" Masing-masing memandang di antara satu sama lain, dengan muka yang pelik.

Dan serentak itu, masing-masing pula menjeling.

'Nahhhh... Good idea my dear mom! Hehe!' Khairul berbisik dalam hati.

***********

"Hishhh, sibuk aje budak ni.." Afiyah mencebik, geram pula dia. Tengah sedap feeling-feeling lagu kegemaran dia sambil buat assignment, tiba-tiba sahaja Khairul telefon.

Mahu apa lah ini mamat...

"Hm.." Jawab Afiyah acuh tak acuh.

"Assalamualaikum." Khairul menegur, baik.

"Waalaikumussalam, nak apa Encik Khairul?" Soal Afiyah, malas. Tangannya sedang ligat menekan keyboard laptopnya.

Memang Afiyah ini jenis yang tak suka buat kerja last minute. Kalau buat kerja last minute, mesti terlupa itu ini, tertinggal itu ini. Kalau buat awal-awal, tertinggal itu ini pun masih lagi boleh perbaiki.

"Sihat? Dah makan? Dah mandi? Dah tidur ke belum?" Tanya Khairul.

Afiyah pelik. "Sihat aje, dah makan, mandi pun dah. Aku tengah tidurlah ni sebab tu lah boleh cakap dengan kau." Afiyah cuba berlawak.

Nak sahaja Afiyah tergelak dengan soalan Khairul. Boleh pula dia tanya "dah tidur ke belum?" Memang sahlah dia belum tidur. Kalau dia tidur, sah panggilan itu tidak terjawab. Afiyah kan jenis yang suka tidur mati.

Kedengaran ketawa di hujung talian. "Pandai awak bergurau sekarang ni kan?"

"Erk... Awak? Since when?" Soal Afiyah, pelik. Muka Afiyah sudah berkerut seribu.

Awak???? Macam pelik aje bunyinya.

"Since I'm falling in love with you." Khairul berkata berani.

"Are you kidding me?" Afiyah cuba untuk ketawa. Ketawa Afiyah mati tatkala Khairul langsung diam tidak bersuara.

"Serious."

"Err, bukan ke kau cakap dengan aku dulu masa dekat sekolah menengah yang kau tak akan pernah sukakan aku lebih daripada adik?" Soal Afiyah.

Dia masih ingat lagi, Khairul pernah berkata dengannya dulu. Dia sudah anggap Afiyah seperti adiknya sendiri, dan tak mungkin adik dengan abang boleh bercinta.

So, what happen now? Takkan benda yang diludah, dijilatnya balik?

Dulu, Afiyah pernah juga ada simpan perasaan terhadap Khairul, tapi lepas Khairul kata yang mereka hanyalah sesuai sebagai adik-beradik angkat, Afiyah terus melupakan Khairul. Dan Afiyah terus berubah. Daripada menjadi keras persis seorang lelaki, terus menjadi seorang yang lemah lembut.

Dan, cukuplah hatinya pernah terlukan sewaktu dia berusia 14 tahun dulu. Cintanya ditolak mentah-mentah oleh Khairul.

"Itu dulu, but now... I'm really loves you." Ujar Khairul dengan jujur.

Dia tahu, dia tidak sepatutnya cakap sebegitu pada Afiyah suatu ketika dahulu. Tapi, apakan daya, nasi sudah menjadi bubur.

"Sorry, i'm not in mood right now. Bye, assalamualaikum." Talian terus dimatikan.

Fikiran Afiyah bercelaru. Dia sudah lama melupakan cintanya terhadap Khairul. Sekarang bila cinta itu hilang, Khairul pula datang untuk menangkap cinta yang telah lama pupus?

Adil ke begitu?

Takkan Afiyah nak cuba mencipta kembali cintanya terhadap Khairul? Dulu, bersusah payah Afiyah mencuba sedaya upaya untuk mendapatkan Khairul yang digilai oleh orang ramai. Tapi, sikit pun Khairul tak pernah perasan. Tibalah suatu hari, Khairul menyatakan bahawa di sudah mempunyai seorang yang dia suka dan cinta.

Terus luluh hati Afiyah. Lebih luluh hati Afiyah lagi apabila Khairul menyatakan bahawa mereka tidak sesuai untuk bersama. Mereka lebih sesuai sebagai adik-beradik.

Afiyah buntu. Dia mengaku, perasaan cinta itu masih lagi ada untuk Khairul. Tapi dia sendiri tak tahu kenapa dia tidak boleh terima Khairul apabila Khairul meluahkan perasaannya.

Sebab itulah apabila Khairul bersamanya, Afiyah sering berkasar. Bergurau pun masih lagi bernada kasar. Kerana dengan cara itu, dia boleh melupakan cintanya terhadap Khairul dengan lebih mudah.

**********

Khairul mengeluh berat. Kalau dia tak bercakap sebegitu pada Afiyah sewaktu ketika dahulu..........

Pastinya cinta Khairul terhadap Afiyah akan diterima oleh Afiyah. Ternyata, Afiyah memang begitu kecewa dengan sikapnya dahulu.

Khairul sendiri pun tak tahu bilanya dia mula jatuh cinta dengan Afiyah. Tapi, apa yang dia tahu Afiyah adalah yang terbaik untuk dia sebagai seorang isteri.

Dia masih ingat lagi, tatkala Khairul dipermainkan oleh Julia, teman wanitanya sewaktu di sekolah menengah dahulu. Gadis yang pernah berada di dalam hatinya, gadis yang pertama mencuri hatinya kini telah melukakan hatinya.

Ternyata, Julia mahu mendekati Khairul hanya kerana rupa paras Khairul. Apabila bosan, ditinggalnya Khairul begitu sahaja. Dan apabila Khairul bersedih, Afiyah lah yang berada di sisinya. Afiyah lah yang selalu memujuknya. Dan kerana kebaikan Afiyah itu, Khairul mula jatuh cinta terhadap Afiyah.

"Aku cintakan kau, Fiya..."

*********

"Assalamualaikum, hai Fiya..." Tegur Khairul, dengan nada yang manja.

"Waalaikumussalam." Jawab Afiyah, tersenyum.

Afiyah nekad, dia akan berbaik semula dengan Khairul. Tapi, tidak bermakna dia akan menerima cinta Khairul.

"Gembira aje kau harini kan?" Afiyah memulakan bicara, apabila Khairul diam membisu tetapi bersama senyuman manis. Entah apa yang dia fikirkan pun tak tahulah. Dia pun tengah berangan ke apa?

"Mestilah, jumpa buah hati kan?" Khairul mengenyitkan matanya.

"Siapa?" Soal Afiyah bodoh. Padahal 'buah hati' yang dimaksudkan oleh Khairul itu adalah dirinya sendiri.

"Buat-buat tak tahu ke apa? Orangnya cantik, dia sebelah aku aje..."

"Oh." Pendek Afiyah membalas. Matanya tertumpu ke arah skin laptopnya. Tangannya sedang ligat menekan keyboard nya. Isu yang dibincangkan oleh Khairul langsung tak menarik perhatiannya.

"Kau suka aku lagi tak?" Soal Khairul, penuh berharap agar jawapannya adalah "YA".

"Aduh, sakit perut! Nak pergi tandas, bye!" Afiyah cuba mengelak. Laju sahaja tangannya mengemas buku-buku dan laptopnya ditutup kemudian dimasukkan ke dalam tote bagnya.

Afiyah mengangkat punggung dan segera beredar dari perpustakaan.

"Hmm..." Khairul mengeluh.

***********

"Are you okay?" Badannya terasa di awang-awangan apabila didukung seperti itu.

Wajahnya juga handsome, romantik dan tampak penyayang. Persis seorang "prince charming"!

"Err.. okay okay." Jawab Afiyah, pendek dan penuh gugup.

"By the way, you look more cuter when you're blushing." Si prince charming tersenyum senget.

Afiyah terpukau. Kalau nak pengsan sekarang ni, memang rugi yang amat. Sebab, prince charming yang diidamkan ada depan mata kot! Sudahlah dukung seperti ini, tampak sweet!

Afiyah cuma tersengih. Mukanya sudah merah, menahan malu apabila dipuji sebegitu.

Perlahan-lahan si prince charming menurunkan Afiyah. Apabila sudah menurunkan Afiyah, si prince charming terus memeluk Afiyah.

Makin lebar senyuman Afiyah.

"My dear Afiyah, do you want to know something?" Soal si prince charming.

"What?" Afiyah turut membalas pelukan tersebut.

Perlahan-lahan 'prince charming' membelai lembut wajah Afiyah.

"Are you believe in dreams?"

"Ermm..." Afiyah mengangguk perlahan, dia sendiri pun tak tahu sama ada nak percaya ke tidak. Tapi apa yang dia tahu, mimpi yang "sweet" tu best!

"Kalau awak percayakan mimpi, please don't be afraid of the gap between your dreams and reality. If you can dream it, you can make it happen." Kata-kata itu membuat Afiyah terpana.

Apa maksud si dia?

"Afiyah..."

"Afiyah..!"

"Afiyah!!!"

Afiyah tersedar. Ohhh, mimpi rupanya.

"Apa ni?" Marah Afiyah. Boleh pula ada orang ganggu masa cuti hujung minggu ni. Masa cuti hujung minggulah pelajar nak "spend time" dengan tidur. Nikmat tau cuti hujung minggu ni.

"Kaulah! Tersenyum-senyum sorang-sorang, dah kenapa? Kena sampuk?" Sofia, rakan sebilik Afiyah.

"Err yeke?" Soal Afiyah, tersengih-sengih. Dia membetulkan rambutnya yang kusut-masai.

Terus selimut yang menutupi badan Afiyah segera ditolak ketepi. Afiyah mengemas katilnya. Kelakuan itu hanya diperhatikan oleh Sofia.

"Kau mimpi apa eh tadi?" Sofia menyoal. Tersengih-sengih dia, ingin tahu.

"Kenapa kau nak tahu?" Soal Afiyah kembali. Dia mengambil duduk di sebelah Sofia.

"Sebab kau kan "princess of dreaming". Lagipun masa kau tersenyum-senyum tu, aku tersengar kau jerit nama "prince charming" Terang Sofia. Wajahnya kembali serius.

"Ohh, entahlah mimpi aje." Jawab Afiyah acuh tak acuh. Biarlah mimpi yang "bermakna" itu hanya dia seorang sahaja yang tahu.

"Cis, suka sangat berahsia dengan aku!" Sofia mencebik.

"Hahaha. Dah aku nak mandi. Keluar keluar, shuh!" Afiyah menghalau Sofia seperti menghalang kucing.

Afiyah menutup pintu, rapat dan terus menguncinya.

Dia tersenyum sendiri. Dia masih ingat lagi mimpi tadi. Tapi, wajahnya samar-samar. Tapi, masih lagi nampak handsome walaupun samar-samar.

Yang pastinya, bukan Khairul!

Dia tersenyum sendiri. Kata-kata mimpinya tadi mengingatkan dia. Don't be afraid of the gap between your dreams and reality. If you can dream it, you can make it happen...

*********

p/s : Suka-suki je buat novel ni. Yang pastinya, novel aku ni makin lama makin bosan. Hahaha, sebab dah lama tak "berjinak-jinak" dalam dunia penulisan. Ecewahhh. Enjoyed it and thanks for reading!

Comments

Popular Posts