Only You In My Heart (Bab 9)

Bab 9


Dania terpaku. Dia mendiamkan diri seketika. Pelik. Entah kenapa dari tadi dia hanya asyik memikirkan tentang Syed Fadhil. Mungkin kerana mesej itu. 

Jam sudah menunjukkan hampir pukul satu pagi. Dari asyik memikirkan Syed Fadhil, better kalau aku tidur.... Telahnya.

*******

Dania tidak dapat melelapkan matanya. Mungkin terlalu gembira hinggakan dia tidak boleh melelapkan matanya. Jadi dia bangun untuk melakukan qiamulail.

Sudah menjadi kewajiban untuk umat islam solat pagi kerana melakukan solat pagi banyak manfaatnya, mendapat ganjaran pahala dan lain lain.

“Wahai orang yang berselimut! Bangunlah solat tahajjud pada waktu malam, selain daripada sedikit masa (yang tidak dapat tidak untuk berehat) iaitu separuh dari waktu malam atau kurangkan sedikit dari separuh itu ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya: dan bacalah al-Quran dengan tartiil”

(Surah al-Muzammil ayat 1-4)

Usai sahaja menunaikan solat, dia terus menunaikan solat subuh. Berjam jam juga dia hanya menghadap sejadah dan bersujud kepada Allah. Bukannya apa, dia jarang untuk bangun pagi, dan dia mengambil keputusan untuk berdoa kepada Allah sepanjang malam itu.

Pada pukul 7 pagi dia bersiap siap untuk bersenam di taman tasik Titiwangsa. Sudah lama dia tidak melakukan senaman. Mana tidaknya, asyik dengan kerja sahaja, kesihatan dilupakan. Manusia zaman sekarang, lebih suka mengejar harta dunia, daripada mementingkan kesihatan diri dan pahala yang dikumpul selama kita hidup.

Dania melangkah keluar dengan bacaan bismillah dan membaca ayatul kursi agar Allah melindungi dia pergi dan balik. Moga moga tiada ada apa apa kecederaan atau sesuatu perkara yang buruk berlaku keatasnya.

"Segarnya udara pagi ini... Ya Allah sungguh besar dan sangat cantik ciptaan-Mu..." Dania memejamkan matanya sambil menghirup udara yang segar.

"Janganlah tutup lama-lama, nanti kalau ada orang culik nanti siapa susah?" Gurau seorang lelaki.

Dania terkejut.

Dia tidak mahu membuka matanya. Kata kata orang itu membuatkan dia berasa sangat takut. Moga moga Allah melindunginya.

Perlahan perlahan Dania membuka matanya.

Syed Fadhil.

Fuhhhhhhhhh! Fikir siapalah tadi. Pandai mamat ni bergurau. 

"Lain kali, beri salam dulu ya." Kata kata Dania itu tadi membuatkan Syed Fadhil tergelak. Tergelak kerana wajah yang garang tapi comel.

"Assalamualaikum, Dania. Sorry buat awak terkejut."

"Waalaikumussalam. Ya, lain kali jangan buat lagi. Tak kerja harini?"

"Kerja apa nya, hari ini kan hari Ahad, semua pekerja cuti. Tak kesian ke dekat saya kalau asyik kerja aje?" 

Aduhhhhhhhh!!! Kenapa aku tanya dia soalan yang macam tu? Sedangkan hari ni hari Ahad! Ya allah malunya!

"Manalah tahu awak kerja..."

"Hmm... Jom joging dengan saya?"

"Err... Tak apalah, saya dah habis joging..."

Dania menolak dengan baik. Dia tidak mahu orang melihat dia jenis yang suka dan senang untuk menerima apabila lelaki mengajaknya.

"Oh okay. So dah nak balik ke nak breakfast dulu?"

"Terus balik je, lepastu saya keluar pergi breakfast."

"Oh kalau macamtu, saya pun nak balik lepastu breakfast. Boleh saya ikut awak breakfast sekali?"

Makkkkkk!! Dia ini tidak pernah mengalah dalam mengajak orang untuk keluar. Apakan daya, dia perlu terima ajakan Syed Fadhil kali kedua. Nak ditolak dikatanya sombong pula nanti. 

"Hmm... okay... Saya balik dulu, nanti mesej saya nak meet restoran mana.."

"Okay! See you again! Jangan lupa pula ya!" Jerit Syed Fadhil setelah Dania berlalu pergi. Gembira tak terkata lelaki itu. Tersenyum Dania apabila melihat gelagat Syed Fadhil. Lucu. Tak pernah nak mengalah.

*******

Cepat sahaja Syed Fadhil menghantar mesej kepada Dania, belum sempat lagi dia nak masuk kereta. Dania menoleh kebelakang, ada seorang yang sedang melambai dan senyum terhadapnya. Dania hanya menyambut dengan rela hati.

"Meet me at Starbucks Cyberjaya" Mesej itu dibaca sebelum Dania memulakan perjalanannya.

'Saya berharap agar tidak ada sesiapapun yang melafazkan kata cinta kepada awak sebelum dan selepas saya...' Bisik hati Syed Fadhil apabila Dania mula hilang dari pandangan matanya.

********

Syed Fadhil hanya mengenakan pakaian yang biasa tetapi tetap macho. Dia mengenakan t-shirt pagoda, seluar slack dan kaca mata ray-ban.

Lama juga Syed Fadhil tunggu Dania. Mana tidaknya, semangat ingin meneman Dania pergi breakfast. Dalam masa sejam barulah nampak Dania.

Dari jauh lagi sudah mengecam, memang itulah gadis yang menjadi idaman dan ingin dijadikan isterinya. Amboi....

"Hai, lama tunggu?" Sapa Dania.

"Taklah, saya baru tunggu aje ni..." Tipu Syed Fadhil, sedangkan dia sudah lama menunggu gadis itu.

"Oh, so dah order ke belum?"

"Belum lagi, saya tunggu awak lah ni, takkan lah saya nak makan seorang diri pulak..."

Dania hanya tersenyum dan diikuti oleh Fadhil.

**********

"Alhamdullilah....So lepas ni awak nak buat apa?" Tanya Fadhil setelah mereka sudah habis makan.

"Maybe pergi rumah ibu saya, sebab saya jarang ada masa untuk jumpa ibu saya." Senyum si Dania. Hati Syed Fadhil sudah mula bertaman bunga dah ni, ini semua gara-gara senyuman menggoda Dania.

"Oh kebetulan pula harini saya free, boleh saya ikut?"

Haihhhh mamat ni , kelakar je, siapalah yang mengajak dia.. Hehehe..

"Hm boleh juga, bolehlah berborak dengan ayah saya.. Dia pun memerlukan teman untuk berborak.."

Yessssssssss!!! Syed Fadhil bersorak kuat dalam hatinya. Ini peluangnya untuk dia mengambil hati orang tua Dania.

"Kalau macam tu jomlah kita gerak sekarang!" Ceria sahaja Fadhil mengajak Dania. Cerialah, siapalah yang tak ceria kan bila dapat peluang keemasan ni.

"Errr.. Okay.. Awak nak ikut dari belakang ke?"

"Siapa kata! Saya naik kereta dengan awaklah! Baru sweet!" Main lepas aje mamat ni... Fikir Dania sejenak, tapi tetap macho..

"Errr... Okay, baiklah..." Lepas dengar Dania kata begitu, cepat sahaja Fadhil bayar bill, belum sempat Dania nak bayar, Syed Fadhil terlebih dahulu belanja dia.

"Okay let's go! Biar saya drive." Amboi.....  Macam lah dia tahu mana kampung aku. Hmm..

"Awak tahu ke mana kampung saya? Hahaha..."

"Errr... Excited sangat, macam ni lah jadinya... Sorry..." Buat muka sedih pula dia ni.... Haih....

Dania hanya tersenyum apabila melihat gelagat comel oleh Syed Fadhil itu. Buat muka sedih pun dia masih lagi nampak macho. Mata seperti mata burung helang yang sedang menahan malu. Sangat macho dan comel!

Mereka pun jalan beringan. Syed Fadhil memegang tangan Dania sebelum mereka melintas. Sayang benar Syed Fadhil terhadapnya..

Kelakuan Syed Fadhil itu membuatkan Dania terkejut dan hampir pengsan disitu juga. Sudahlah semalam dia melakukan perkara romantik, harini dia buat lagi. Mahu tidak dia pengsan.

Mereka pun masuk kedalam perut kereta Dania. "Oh baru teringat! Kereta awak macam mana nanti?" Tanya Dania apabila dia teringatkan kereta Syed Fadhil.

"Tak apa, nanti saya suruh kawan saya yang ambilkan. Lagipun kunci dekat dia." Dia sebenarnya tidak mahu beritahu Dania perkara yang sebenarnya. Dia pergi tadi pun dengan driver, dan kunci itu ada pada tangan driver Fadhil, bukan di tangan kawannya.

"Ok baiklah," Pendek sahaja balas Dania. Mereka membaca doa sebelum memulakan perjalanan yang agak jauh itu.

Bab 10! Kejap lagi ya?! :D

Comments

Post a Comment

Popular Posts