Only You In My Heart (Bab 11)

Bab 11

Assalamualaikum, sebelum tu aku nak minta maaf kalau lambat sangat buat bab 11. Hahaha kalau ada lah kan yang rasa marah. KALAU ADA. Teringin gila kot nak jadi novelis dan tak lupa untuk jadi DOKTOR! Insyaallah kalau aku ada rezeki. Hehe doakan lah ya.


"Dah nak balik dah ke?" Soal Syed Fadhil apabila mereka selesai makan pencuci mulut.

Aku angguk.

"Ingatkan nak stay lagi..." Balasnya.

Gila nak stay lagi? Esok dah kerja. Kalau esok cuti tak apalah lagi. Tapi.... Apa salahnya kalau aku stay lagi buat beberapa hari? Kedah dengan Kuala Lumpur, sangat memakan masa yang lama untuk pulang. Sekali sekala aku tak pergi kerja apa salahnya. Alahh aku kan boss.

"Awak nak tidur sini ke?"

"Mestilah nak! Bestlah kampung awak... Soal kerja saya ambil cuti pun boleh. Apa salahnya kalau saya nak berborak lama sikit dengan bakal mertua saya."

Dia senyum. Senyuman yang membawa maut kerana terlampau memukau.

Dania.... Jangan berangan....!! Ahhh, boleh jadi gila kalau aku macam ni! Bisik hati kecilnya.

"Hello.....Saya cakap dengan awak lah sayang...!" Dia menepuk tangannya hingga ke muka ku. Aku terkejut. Terkejut dengan perbuatannya itu. Berkelip kelip mata aku bila dia buat begitu.

"Comelnya kelip mata dekat saya..."

"Err... Perasannya.. Yelah kita stay lagi, sampai hari apa awak nak stay sini?"

"Yeay! Love you! Sampai bila bila pun boleh." Balasnya sambil mengelipkan mata kepadaku. Senyuman yang boleh buat aku mati. Apa dah kena aku ni? Sekali dia senyum, takkan aku nak mati pula? Alahai, Fadhil you're killing me!

"Suka hati awaklah." Jawabku. Malas hendak layan perangainya itu. Makin dilayan, makin bertambah tambah pula mengada ngadanya. Aku pun satu, bukannya meluat bila dia berperangai begitu, tapi makin menjadi gila lah pula.

"Woo hooo! Bestnya bila dapat bakal isteri yang macam ni..." Dia mencubit pipi aku. Kuat.

"Ahhh... Sakitlah!" Marah aku.

"Janganlah marah, nanti bertambah comel.." Dia senyum herot. Ahh!!! Mahu juga aku mati disitu. Senyuman Fadhil sememangnya membawa maut!

"Ehemm.... Cerianya anak ayah." Sapa ayah ketika melihat kami sedang berada di dapur berdua-duaan.

"Dah, awak pergilah berborak dengan ayah."

"Hmm, halau lagi..."

"Mana ada halau!"

"Alololo, okay okay kidding je.."

Aku diam sahaja. Bukannya marah sangat pun. Nak aje aku ketawa disitu. Kalau aku ketawa, sah sah lah aku ni senang termakan dengan gurauan dia.

**********

"Fadhil dengan Nia nak balik harini ke nak tidur lagi?" Soal ayah. Ibu hanya memerhati. Sambil sambil tu, ibu menunggu adik pulang dari tuisyen.

"Nia kata dia nak stay lagi, saya ikut aje. Maklumlah, datang sekali dengan dia.." Syed Fadhil curi curi pandang kearah aku.

Gila mamat ni! Dia yang nak stay, aku pula yang kena! Bentak hati Dania.

"Oh kalau macam tu, ada kawan lah ayah malam ni nak teman pergi masjid!" Ceria sungguh ayah bila dapat teman. Maklumlah, bakal menantu kan... Erkk... Gatalnya aku ni!

"Boleh je ayah, nak teman ayah tidur pun boleh!" Gurau Fadhil. Kalau boleh dia mahu melakukannya betul betul. Mana tidaknya, ayahnya sudah approve dia untuk jadi isteri kepada Dania. Mestilah sayang!

"Malam ni tidur dengan ayah lah ya?"

"Err... Ayah, saya gurau aje... Hehehe.." Balas Syed Fadhil. Malu ke? Ataupun sebenarnya mahu?

"Habistu nak tidur dengan siapa? Dania?" Jawab ayah tegas. Tegas tegas pun nama itu juga yang disebutnya. Tak ke membuatkan Dania nak pengsan disitu? Malu dibuatnya.

"Tak adalah, saya dengan dia mana kahwin lagi. Sabar dulu... Hehehe, saya bukannya apa, nanti kalau ayah tidur saya, ibunya macam mana?"

"Ibunya tidurlah dengan Dania. Kacang!" Ayah menunjukkan ibu jarinya kearah Syed Fadhil. Syed Fadhil hanya ketawa melihat gelagat ayah.

"Bestnya bila dapat bakal bapa mertua yang sporting! Best!"

Wahhh... Bukan main lagi dia. Tadi masa datang punyalah malu, bila ayah dah izinkan, buat muka tak malu pula ya? Omel hatinya.

*********

Malam pun hampir menjelma. Waktu waktu begini ketika di kampung memang tak elok kalau berada di luar. Aku masih ingat lagi pesan nenek, jangan duduk di luar kalau waktu senja begini, tidak elok.

Dania dah pun bersiap siap mandi. Nasib baiklah dia ada baju lebih di rumah ibu dan ayahnya. Kalau tidak, membazir sahaja duitnya untuk membeli baju baru. Syed Fadhil pula meminjam baju ayah.

Nampak comel disitu apabila dia mengenakan kain pelekat dan baju melayu milik ayah. Guys in baju melayu.... Ya Allah! So cool and handsome! Mereka berdua sudah pun bersiap sedia untuk ke masjid. Masjid dirumahnya itu tak lah jauh mana, hanya perlu berjalan kaki, seminit sahaja sudah sampai. Tak perlu nak membazirkan minyak naik kereta.

"Pandang saya macam nak makan saya je? Sabarlah... Tunggu kita kahwin okay.."

Dia mengelipkan matanya kearah aku. Ya Allah! Sabar ajelah.

"I love when you blush. So cute my future wife!" Dia mecuit daguku. Sedarlah wahai Dania! Makin kau diam, makin menjadi jadi! Wake up! Wake up!

"Eii... Dahlah saya nak tolong ibu masak." Dania bergegas ke dapur. Malu dibuatnya. Ayah hanya memerhati dari jauh.

"Saya pergi dulu! Jangan rindu saya tau! Saya pasti akan datang!" Jeritnya. Nasib baiklah ayah dan ibu tak dengar. Kalau tidak, mati dia. Ahhh, kalau ibu dan ayah dengar pun apa salahnya, biar dia kena marah. Padan muka.

********

"Assalamualaikum... Ayang... Dania..." Ayah memberi salam sebelum memasuk ke dalam rumah.

"Assalamualaikum.....!" Salam yang kedua. Pintu yang dikunci masih lagi belum dibuka.

"Mana pula Dania ni... Mandi sabun ke apa.." Fikir ayah. Sejak dari dulu lagi Dania memang suka main sabun pada waktu malam. Tapi mustahil peragainya itu terbawa-bawa hingga dia dewasa.

"Solat kot ayah..." Fadhil memberi respon. Ya mungkin dorang solat.

"Ya kejap!!!" Jerit aku dari jauh. Cepat cepat aku berlari untuk membuka pintu. Telekung di kepala aku masih lagi belum ditanggalkan. Nak cepat punya pasal. Nanti tak pasal pasal ayah dengan Fadhil tidur di luar.

"Kan saya dah kata ayah...." Ayah hanya tersenyum.

"Kata apa?" Aku menjeling kearah Fadhil. Ada sahajalah mamat ni...

"Adalah... Sibuk je nak tahu..." Ayah terlebih dahulu memotong perbicaraan kami. Bagus juga ayah potong, kalau tidak nanti, makin melalut ke mana lah nanti mamat ni..

Aku pun membuka telekung di kepala. Kalau boleh, nak aje dia pakai telekung tu. Malam malam begini di kampung sangatlah sejuk. Lagi lagi rumah di tepi sawah padi. Syed Fadhil hanya memerhati aku. Apa yang dia tengok sangat aku ni tak tahulah.

"Masak apa je Nia?" Soal ayah.

"Macam macam ada. Jomlah makan." Ajakku. Ibu mungkin sedang berada di dapur. Dari tadi tidak kelihatan. Maklumlah, sejak ada tetamu ni, ibu asyik masak banyak dan sedap sedap aje.

"Wahhh... Macam makan besar je malam ni..." Syed Fadhil bersuara. Dia tersengih. Dah macam kerang busuk pula. Tapi tetap cute! Tambah tambah dia berpakaian baju melayu dengan kain pelekat. Hmm, meltingnya!

"Asyik pandang mata ke mata je, dah dah jom makan.." Nasib baik ibu bersuara. Entah sejak bila aku pandang mata Fadhil pun aku tak tahu.  Banyak sangat berangan ini lah jadinya.

Aku mengambil pinggan kemudian meletakkan nasi ke dalam pinggan tersebut. Pinggan dihulurkan kepada ayah. Kemudian diikuti dengan Fadhil, ibu dan akhir sekali aku. Baru sahaja aku hendak mencedok kuah asam pedas, ayah terlebih dahulu bersuara.

"Layan tetamu dulu Nia... Cedokkan kuah for your future husband first!" Baru sahaja hendak melantak nasi dengan asam pedas ayam masakan ibu. Hmm... Nasiblah, terpaksa juga aku melayan kerenah Fadhil ni.

"Nak lauk apa?" Soal aku. Tetapi tidak memandang si dia. Takut kalau senyuman atau pun pandangannya yang boleh membawa maut itu.

"Nak awak...." Terkejut aku. Muka yang separuh merayu seperti budak budak kecil. Berbisik pun, kalau ayah atau ibu dengar, malu aku! Adik pula hanya memerhati sahaja perilaku kami. Adik memang pemalu, kalau ada tetamu, dia jenis yang tidak banyak suara.

"Ohh... Kalau macam tu, cedok sendiri lah ya."

"Okay okay okay... Saya makan apa yang awak makan.." Mengalah pun. Tahu takut bila aku tak mahu melayan dia. Hehehe...

"Makan banyak banyak, nanti malam jangan nak lapar pula eh. Nanti gemuk pula." Selamba sahaja aku membalas. Alah tak apa, dia bukannya kisah pun. Ya ke?

"Sayang juga awak dekat saya kan?" Dia senyum herot. Seksi. Dania...!!! Tolonglah jangan nak berangan lagi! Nanti dia perasan pula!

"Errr... Mana ada, saya cuma tak nak awak curi curi makan time malam nanti je.."

"Yelah tu." Keningnya diangkat sedikit dan senyuman herot itu lagi. Sudah sudahlah tu buat muka handsome! Aku dah tak tahan lagi...

**********

"Hai, seorang je?" Sapa si 'dia'.

"Tak adalah, ada dua orang." Gurauku. Sudah tahu seorang, masih lagi mahu menanya.

"Amboi garangnya... Buat apa tu?" Soal Fadhil. Dia mengambil tempat untuk dia duduk disebelah ku. Tetapi aku menghalangnya dan menyuruh dia supaya duduk lebih berjauhan dekat aku. Haram woi!

"Tengok bulan bintang...." Jawabku gembira. Kalau dulu aku suka baring sambil lihat bintang bersama adik kesayanganku. Tapi sekarang aku sudah besar, tidak elok jika anak dara baring jika adanya tetamu. Adik pula sedang menduduki PMR, sudah tentu dia tidak punya masa yang banyak untuk aku.

"Dania...." Panggilnya. Lembut sahaja suara dia. Romantik! Oh my!

"Hmm.."

"Sudi tak awak jadi orang yang istimewa untuk saya?" Wopppp! Dia bergurau ke apa ni? Serious ke? Biar betul mamat ni? Maksud 'orang yang istimewa untuk saya' tu sebagai bestfriend ke apa? Huh... Kau buat aku nak terputus jantung ni...

"Err..." Aku mati kata. Tak tahu nak mengatakan apa apa walaupun satu patah perkataan. Gila! Mamat ni memang buat aku jadi gila!

"I'm serious. Now i'm asking you, will you be my wife?" Muka yang separuh merayu dan muka yang nak sangat aku ni tunaikan permintaan dia.

Ya Allah! Aku pun tak tahu sejak bila aku jatuh cinta dengan dia. Jadi perlu ke aku terima lamaran dia? Ahhh!!! Aku mimpi je kot.

Aku memandang bawah. Tidak sanggup nak pandang kearah mukanya. Jauh jauh pun, aku tetap juga cair bila tengok muka dia. Perlahan lahan aku mengangguk tanda setuju. Syed Fadhil....... Saya betul betul tak tahu sejak bila pula saya boleh jatuh cinta dengan awak..

"Yes!!! Alhamdullilah! Thanks God! Terima kasih Ya Allah!" Jeritnya riang.

Dia bertambah cute bila dia gembira.... Comelnya awak pakai kain pelekat... Hehehe...

"Thanks Dania! You make my day. Love you!" Aku hanya tersenyum. Tak sangka, selama ni aku berkawan dengan dia, dia mempunyai perasaan sama macam aku. Terima kasih ya allah...

"Err... Sebenarnya saya tak tahu sejak bila saya jatuh cinta dengan awak..." Jujurku.

"Itu tak penting, yang pentingnya awak terima saya seadanya. Itu sudah membuatkan saya rasa happy sangat." Dia mengenyitkan matanya. Ahh sudah sudahlah menggoda aku!

Tiba tiba sahaja telefonnya berdering. Entah siapa pula yang telefon dia malam malam buta begini. Mesti orang tuanya. Yalah, anaknya berada di kampung tanpa pengetahuan dia, mestilah orang tuanya risau.

Beberapa kali aku menguap. Tak tahan sangat. Di kampung, memang aku akan tidur awal. Memang senang sangat untuk aku mengantuk. Aku hanya menyandarkan badan pada dinding. Sementara dia sedang berbual di telefon, lebih baik aku tidur sekejap. Moga mogalah aku tak tidur mati pula. Takut takut kalau dia angkat aku pula. Perasannya aku ni! Hehehe...

***********

'Comelnya....... Inilah dia, bakal isteriku!' Bisik hati Fadhil.

"Nia... Kenapa tidur dekat sini..?"

"Hello....Nia...."

"Nia sayang, bangunlah sayang..."

"Abang dukung bawak masuk bilik baru tahu..." Erk... Cepat cepat aku membuka mata. Tak sangka pula aku boleh tertidur mati disini. Nasib baik aku tersedar, kalau tidak, sudah pasti aku dicempung oleh mamat ni. Kalau halal tak apa, ini masih lagi haram!

"Sorry sorry, tertidur. Awak berbual lama sangat, sampai tertidur saya.."Omel aku. Asyik menguap aje aku ni...

"Alololo... Comelnya, sorry eh sayang, adik saya call, katanya rindu." Dia tersenyum.

"Ohh..." Balasku pendek. Mengantuk sangat, inilah jadinya.

"Dahlah, awak pergi masuk dalam, then sleep tight okay?"

Aku hanya tersenyum. Aku melangkah masuk ke dalam kemudian diikuti olehnya. Pintu telah pun dikunci oleh aku. Nasib baiklah bilik tidur aku di tingkat yang kedua, kalau tingkat ketiga, boleh tertidur aku di tangga itu. Syed Fadhil pula tidur bersama ayah malam ini di bilik bawah sekali. Aku pula tidur dengan ibu dan adik. Bolehlah aku peluk mereka erat erat bila tidur malam ni. Boleh dijadikan bantal peluk. Hehehe...

"Sleep tight my baby boo. Jangan lupa untuk bangun awal solat subuh... Assalamualaikum sayang..."

"Err... Okay awak juga bangun awal esok.."

Aku menaiki tangga yang boleh tahan juga jauhnya nak sampai ke bilik tidur. Tiba tiba sahaja ada suara yang menegur.

"Ehh kejap! Lupa nak cakap something! I love you my sweetheart! There's no one else in my heart accept you..." Dia kenyitkan matanya.

"Ada ada aje lah awak ni.." Dia hanya ketawa melihat gelagat aku. Aku terus naik keatas. Dah tak larat nak melayan kerenah dia. Penat sangat. Tambah tambah lagi mata ni dah macam nak aje tidur di tangga itu juga.

*********

NEXT, Bab 12 ;)

Comments

Popular Posts